Madah Ramadhan


Dia

Hadir kembali di halaman jiwa ini

Mengubat rindu yg kian lama terpendam di lubuk syahdu

Andainya esok bukan milikku

Biarlah hari ini aku bersandar di ribamu

Buat pengubat derita dosa-dosa semalam

Kerana aku tahu ya el-mubarak

Kau dirindui oleh sekelian alam maya ini

Seandainya alam ini turut berkata-kata

Pastilah pujian meniti ditiap-tiap lisan mereka

Kerana kami di sini masih ketandusan sebuah pengharapan dan keampunan

Aku akan setia menantimu di sini

Moga ia bakal menjadi sebuah bekalan terbaik sepanjang pelayaran

Buat meniti hakikat lautan sebuah kehidupan

Salam ramadhan penuh kesucian


Dia hadir kembali setelah lama dinanti. Bukan seperti 'pungguk rindukan rembulan' yang cintanya tidak mungkin dibalasi, tetapi cinta ini seperti kekasih yang merindukan hari yang dijanjikan padanya lebih molek dari seribu bulan. Setelah lama kekurangan dalam melakukan amalan, maka inilah masa yang paling sesuai untuk menumpahkan segala rasa cinta yang bersemi.

Terkadang noda-noda dunia yang seringkali melambai-lambai, menggamit kita untuk bersamanya menyebabkan kita terleka seketika. Sedangan para sahabat sahaja sering mengadu mengenai kerisauan dengan iman mereka. Apatah lagi kita sebagai hamba di akhir zaman yang diibaratkan Rasulullah sebagai zaman umat Islam yang berkualiti buih-buih di lautan.

Umar Al-Khattab sahaja pernah bertanya kepada Huzaifah iaitu satu-satunya sahabat yang memegang rahsia Rasulullah tentang siapa golongan munafiq dikalangan orang Islam. Beliau berasa risau samaada beliau termasuk dikalangan munafiq tersebut. Subhanallah, manusia sehebat Umar sahaja risau tentang imannya.

Sekiranya kita merasakan iman kita sentiasa mantap sentiasa, maka periksalah kembali diri kita. Muhasabahlah diri kerana takut-takut kita tertipu dengan amalan yang kita kerjakan itu. Begitu juga ketika hati merasakan diri lebih baik berbanding manusia lain, maka ketika itu jugalah hati itu perlu diperhalusi agar tidak terpedaya dengan bisikan syaitan.

Semoga iman yang ketandusan selama ini dapat dibanjiri dengan nur Ramadhan yang ditunggu oleh penghuni di langit dan di bumi. Hatta mereka yang telah lama meninggalkan dunia yang fana ini juga menunggu-nunggu kehadiran bulan ini. Usah kerana sibuk untuk persiapan aidilfitri, maka kita terlupa dengan persiapan Ramadhan. Ramadhan hadir sekali setahun, belum tentu kita bernafas lagi di Ramadhan yang akan datang. Maka ambillah peluang ini untuk menambahbaikkan amal ibadat buat bekalan di 'penjelmaan' yang akan datang.

Mengapa menanti senja, baru tercari-cari jalan pulang?

Fikrah Merentasi Jamaah


Setiap sistem di muka bumi yang fana ini pastinya terdiri daripada beberapa sistem atau komponen yang membentuknya tidak kira daripada segi biologi mahupun fizikal. Contohnya Allah yang merupakan Maha Pencipta yang Maha seni & Maha kreatif menciptakan manusia dengan sebaik-baik penciptaan. Sekumpulan sel-sel dalam tubuh manusia yang bersatu akan membentuk tisu dan sekumpulan tisu akan bergabung untuk membentuk organ. Beberapa organ akan membentuk sebuah sistem dan sistem-sistem inilah yang akan medirikan tubuh yang sempurna. Tubuh manusia yang terdiri daripada beberapa sistem seperti ‘respiratory, reproductive, digestive, nerves, immune’ inilah yang membentuk tubuh manusia bagaikan sebuah kilang yang mempunyai department berbeza sesuai dengan bahagian masing-masing. Namun anehnya disini, secanggih manapun teknologi manusia, mereka tidak mampu mengawal segala pengaturcaraan sistem di dalam tubuh manusia kerana kebanyakan daripada sistem ini adalah ‘involuntary’ (tidak dapat dikawal) contohnya sistem peredaran darah manusia. Masakan manusia mampu mengawal peredaran darah tersebut ke seluruh badan. Oleh itu, pastinya ada satu kuasa yang maha hebat yang menjadi ‘super-superb-visor’ di sebalik semua ini. Betapa kerdilnya sang manusia itu, masihkah mampu bongkak dan sombong dalam melata di muka bumi yang bukan satupun milik mutlaknya.

Pastinya setiap sistem ini berukhwah dan ber‘tasammuh’ (bertoleransi) dalam menjalankan tanggungjawab masing-masing bagi membentuk tubuh badan yang sihat dan sempurna. Setiap sistem mempunyai tugas masing-masing dan mereka tunduk & patuh dlm menjalankan amanah tersebut. Jika tidak, pastinya pelbagai penyakit yang akan muncul kesan daripada fungsi mereka yg telah terganggu. Jika tiadalah konsep sebegini dlm melakukan amal jamai’ (kerja berjamaah) maka akan pincanglah umat Islam bak kata Hasan Al-Banna yang selalu menjadi siulan para daie:

“kita berkerjasama dalam hal yang disepakati & berlapang dada dalam hal yang tidak disepakati..”

Kerana masakan kita dapat memenuhi segala kehendak orang lain dan masakan orang lain dapat memenuhi segala kehendak kita kerana fitrah manusia itu memang diselaputi & diselubungi oleh kelebihan dan juga kekurangan.

Fikiran setiap manusia itu berlainan. Setiap orang memandang dari perspektif berbeza. Ada yang memandang dari sudut siasah, ada juga yang memfokuskan pada sunnah, terdapat juga yang menyeru untuk solat dimasjid, tidak kurang juga yang memfokus pada kembali kepada sistem khilafah dan juga yang memntingkan aspek tarbiyah dan pembinaan mad’u.


Antigen @ bendasing (e.g. virus, bacteria etc) yang tidak diundang daripada luar badan manusia tidak akan mampu memberi kesan kepada sesuatu sistem kecuali apabila salah satu komponen menerima kehadiran bendasing tersebut untuk disatukan dengan fungsi sistem yang akan sedia ada. Apabila wujud sel-sel yang cuba menjadikan musuh sebagai ‘share partner’ dalam melakukan fungsi masing-masing, maka fungsi asal sesuatu sistem tadi pasti akan terganggu dan menyebabkannya ia tidak lagi seimbang. Antigen itu pastinya perlu dibuang secara jalan diplomasi lantaran ia akan menyebabkan ketidakaturan dalam sistem. Kita tidak perlu menyalahkan sel-sel yang lain lantaran ia akan memburukkan lagi keadaan akan tetapi selalu mengingatkan akan kewujudan antigen agar sistem tidak akan mengalami kemerosotan dalam ‘life balance’nya….

Sifat menyalahkan sel-sel lain tidak sesuai dipraktikkan oleh sistem, kerana apabila masing-masing saling salah-menyalahkan antara satu sama lain, bermakna sel-sel tidak bertindak secara sistemik dan sinergi, tetapi secara linear. Masing-masing lupa untuk fokus pada fungsi sendiri kerana sibuk dengan hal sistem lain. Kita juga perlu sedar bahawa kesilapan yang berlaku mungkin bukan sekadar kesilapan satu-satu sel sahaja, tetapi mungkin sel-sel lain juga menjadi penyumbang ke arah ‘unhealthy function’ tersebut.



Sesebuah sistem contohnya ‘immune sistem’ yang lebih dikenali dengan sistem pertahanan badan yang menjadi benteng kepada kemasukan antigen-antigen yang tidak diundang daripada luar terdiri askar-askar iaitu ’white blood cells (wbc) seperti lmphocytes, monocytes, neutrophils dan sebagainya. wbc tidak akan menyalahkan sel-sel lain yang tidak @ kurang efektif dalam menjalankan fungsi kerana menyalahkan sel lain tidak akan membawa apa-apa makna kepada sistem kerana akan memburukkan lagi keadaaan. Tetapi yang perlu diberi keutamaan ialah menuju kepada objektif dan fungsi masing-masing agar dapat mencapai matlamat untuk mengembalikan sistem dlm tubuh badan manusia kembali normal. Sistem alam memang berperanan sebegini dimana masing-masing patuh dan tunduk menjalankan tugas masing tanpa adanya pilihan lain. firman Allah

“Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu mereka mencari lain dari agama Allah? Padahal kepadaNya lah tunduk taat sekelian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada sukarela atau teraksa, dan kepadaNya lah mereka dikembalikan (Al-Imran (3):83)



Proses pengislahan (perbaikan) dalam diri manusia adalah dengan peringatan dan nasihat antara satu sama lain. Ababila kita saling salah-menyalahkan antara satu sama lain yang ada, kerosakan tidak akan dapat dibaiki malah akan menjadi ‘chronic’ seperti contohnya kemasukan bahan-bahan ‘carcinogenic’ iaitu bahan-bahan yang menyebabkan cancer dalam tubuh badan manusia seperti ultra violet, rokok, bahan-bahan kimia dan sebagainya ke dalam badan akan menyebabkan fungsi sebuah sistem terganggu. Seandainya tidak dirawat diperingkat awal, maka sel-seal badan akan beradaptasi dengan sel-sel carcinogenic tadi untuk mebentuk sel-sel cancer. Maka bahagian badan yang telah menjadi cancer itu perlu dirawat dan seandainya telah sampai ke peringkat chronic maka ia perlu dibuang agar sel-sel tadi tidak akan menjangkiti sel-sel yang lain dan seterusnya membawa akibat yang lebih buruk.

Umat Islam yang mahu menjadikan Islam sebagai sebuah sistem dalam tatacara kehidupan juga mempunyai ‘filtration’ di mana Allah menjelaskan bahawa Dia akan menggantikan umat yang rosak dengan umat lain di mana mereka itu cinta kepada Allah dan Allah cinta pada mereka. Firman Allah:

“Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu yang berpaling tadah dari agamanya (murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum iaitu Allah mengasihi mereka dan mereka juga kasihkan Allah. Mereka bersikap lemah-lembut terhadap orang-orang beriman dan tegas terhadap orang-orang kafir dan mereka tidak takut pada celaan orang yg mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikannya kepada sesiapa ang dikehendakiNya kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya dan Maha Luas pengetahuanNya” (Al-Maidah (5):54)



Sebelum ditukar atau digantikan dengan umat lain, Allah SWT telah menyampaikan Islam kepada manusia yang terkandung di dalam Al-Quran sebagai nasihat. Ciri Islam ini telah diterangkan oleh Rasulullah SAW di dalam sebuah hadis:

“Agama itu adalah nasihat” (HR Muslim)



Maka disini perlulah kita saling nasihat-menasihati dan berdiplomasi antara sesama Muslim seandainya ada yang tidak kena dari kaca mata Al-Quran dan Sunnah kerana insan itu dilahirkan dengan kekuatan dan kelemahan masing-masing. Jangan hanya kerana kesilapan yang sedikit itu menyebabkan mata kita tertutup untuk melihat kejernihan lain yang ada padanya. Jalan ini lebih baik dan mulia daripada kita saling menyalahkan antara satu sama lain kerana ia akan merosakkan sistem tetapi seandainya tidak berjaya juga dengan jalan diplomasi, maka ia perlu dikeluarkan daripada sistem. Alangkah indahnya kata-kata pemimpin Ikhwanul Muslimin saat mengeluarkan beberapa orang ikhwah dari organisasi IM oleh kerana sebab tertentu

“Boleh jadi mereka ini lebih baik daripada kita, tetapi oleh kerana kita mempunyai prinsip yang jelas maka kita terpaksa memilih jalan ini dengan mengeluarkan mereka.”


Proses pengimbangan akan tetap berlaku secara automatik terhadap komponen-komponen yang hilang. Ia tidak akan menjejaskan sistem yang syumul kecuali sedikit. Pasti ada generasi2 ghuraba’ yg baru dan lebih ikhlas akan menggantikan generasi-generasi yang tiada dan sudah lapuk. Islam pasti melahirkan generasi yang akan memastikan proses ‘keep n balance’ sentiasa berlaku sehingga tibanya hari kiamat. Ia akan diimbangkan oleh pengikut kebenaran yang akan ada setiap masa.

“Ingatlah, kamu adalah orang-orang yang diajak untuk berinfak di jalan Allah. Lalu di antara kamu ada org yg kikir, dan barangsiapa yg kikir maka sesungguhnya dia kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yg Mahakaya, dan kamulah yg menghendaki (kurniaNya). Dan jika kamu berpaling (dari jalan yang benar) Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan (derhaka) seperti kamu” [Muhammad (47):38]



Rasulullah SAW menjelaskan siapakah golongan ini:

“Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yg sentiasa berjaya (dalam perjuangan mereka) sehinggalah sampai suatu saat yang dikehendaki oleh Allah mereka sentiasa berjaya” (HR Bukhari)

Sistem-sistem dalam tubuh badan itu pastinya melakukan fungsi masing-masing untuk memastikan tubuh sentiasa dlm keadaan sihat & normal. Begitu juga kehadiran pelbagai jamaah mahupun fikrah walaupun dgn pendekatan & manhaj yg berbeza tetap mempunyai matlamat yg sama. Bak kata As-Syahid Dr Abdullah Azzam... " setiap gerakan Islam itu diibaratkan sbg anak sungai yg mencurahkan airnya ke sungai Islam yg besar. Maka apabila kalian mencuba utk menyekat anak sungai tersebut bererti kalian telahpun menyekat kebaikan yang besar." Perkara yang patut menjadi fokus ialah mengembalikan ramai lagi manusia di luar sana dari kegelapan jahiliah ke cahaya Islam serta merubah sistem taghut kepada sistem Islam.

Mungkin ada sisi-sisi serta saluran yang bisa dimasuki oleh jemaah A tetapi tidak jemaah B. Tetapi pastinya ada sisi-sisi serta saluran yg bisa dimasuki oleh jemaah B tetapi tidak jemaah A. Islam tidak akan tertegak dengan ‘one man shows’ tetapi Islam tertegak dengan kesedaran cara hidup Islam oleh semua lapisan masyarakat. Wallahu ta’ala a’lam

Kita harus bersatu dalam perjuangan Islam
Kita harus berpadu demi kebangkitan Islam
Apabila Islam dihinakan, apa yg akan kita lakukan?
Apabila Islam dijatuhkan, tugas kita adalah berjuang

~Bait Perjuangan~Soutul Harakah

Fikrah Merentasi Jamaah


Setiap sistem di muka bumi yang fana ini pastinya terdiri daripada beberapa sistem atau komponen yang membentuknya tidak kira daripada segi biologi mahupun fizikal. Contohnya Allah yang merupakan Maha Pencipta yang Maha seni & Maha kreatif menciptakan manusia dengan sebaik-baik penciptaan. Sekumpulan sel-sel dalam tubuh manusia yang bersatu akan membentuk tisu dan sekumpulan tisu akan bergabung untuk membentuk organ. Beberapa organ akan membentuk sebuah sistem dan sistem-sistem inilah yang akan medirikan tubuh yang sempurna. Tubuh manusia yang terdiri daripada beberapa sistem seperti ‘respiratory, reproductive, digestive, nerves, immune’ inilah yang membentuk tubuh manusia bagaikan sebuah kilang yang mempunyai department berbeza sesuai dengan bahagian masing-masing. Namun anehnya disini, secanggih manapun teknologi manusia, mereka tidak mampu mengawal segala pengaturcaraan sistem di dalam tubuh manusia kerana kebanyakan daripada sistem ini adalah ‘involuntary’ (tidak dapat dikawal) contohnya sistem peredaran darah manusia. Masakan manusia mampu mengawal peredaran darah tersebut ke seluruh badan. Oleh itu, pastinya ada satu kuasa yang maha hebat yang menjadi ‘super-superb-visor’ di sebalik semua ini. Betapa kerdilnya sang manusia itu, masihkah mampu bongkak dan sombong dalam melata di muka bumi yang bukan satupun milik mutlaknya.

Pastinya setiap sistem ini berukhwah dan ber‘tasammuh’ (bertoleransi) dalam menjalankan tanggungjawab masing-masing bagi membentuk tubuh badan yang sihat dan sempurna. Setiap sistem mempunyai tugas masing-masing dan mereka tunduk & patuh dlm menjalankan amanah tersebut. Jika tidak, pastinya pelbagai penyakit yang akan muncul kesan daripada fungsi mereka yg telah terganggu. Jika tiadalah konsep sebegini dlm melakukan amal jamai’ (kerja berjamaah) maka akan pincanglah umat Islam bak kata Hasan Al-Banna yang selalu menjadi siulan para daie:

“kita berkerjasama dalam hal yang disepakati & berlapang dada dalam hal yang tidak disepakati..”

Kerana masakan kita dapat memenuhi segala kehendak orang lain dan masakan orang lain dapat memenuhi segala kehendak kita kerana fitrah manusia itu memang diselaputi & diselubungi oleh kelebihan dan juga kekurangan.

Fikiran setiap manusia itu berlainan. Setiap orang memandang dari perspektif berbeza. Ada yang memandang dari sudut siasah, ada juga yang memfokuskan pada sunnah, terdapat juga yang menyeru untuk solat dimasjid, tidak kurang juga yang memfokus pada kembali kepada sistem khilafah dan juga yang memntingkan aspek tarbiyah dan pembinaan mad’u.


Antigen @ bendasing (e.g. virus, bacteria etc) yang tidak diundang daripada luar badan manusia tidak akan mampu memberi kesan kepada sesuatu sistem kecuali apabila salah satu komponen menerima kehadiran bendasing tersebut untuk disatukan dengan fungsi sistem yang akan sedia ada. Apabila wujud sel-sel yang cuba menjadikan musuh sebagai ‘share partner’ dalam melakukan fungsi masing-masing, maka fungsi asal sesuatu sistem tadi pasti akan terganggu dan menyebabkannya ia tidak lagi seimbang. Antigen itu pastinya perlu dibuang secara jalan diplomasi lantaran ia akan menyebabkan ketidakaturan dalam sistem. Kita tidak perlu menyalahkan sel-sel yang lain lantaran ia akan memburukkan lagi keadaan akan tetapi selalu mengingatkan akan kewujudan antigen agar sistem tidak akan mengalami kemerosotan dalam ‘life balance’nya….

Sifat menyalahkan sel-sel lain tidak sesuai dipraktikkan oleh sistem, kerana apabila masing-masing saling salah-menyalahkan antara satu sama lain, bermakna sel-sel tidak bertindak secara sistemik dan sinergi, tetapi secara linear. Masing-masing lupa untuk fokus pada fungsi sendiri kerana sibuk dengan hal sistem lain. Kita juga perlu sedar bahawa kesilapan yang berlaku mungkin bukan sekadar kesilapan satu-satu sel sahaja, tetapi mungkin sel-sel lain juga menjadi penyumbang ke arah ‘unhealthy function’ tersebut.



Sesebuah sistem contohnya ‘immune sistem’ yang lebih dikenali dengan sistem pertahanan badan yang menjadi benteng kepada kemasukan antigen-antigen yang tidak diundang daripada luar terdiri askar-askar iaitu ’white blood cells (wbc) seperti lmphocytes, monocytes, neutrophils dan sebagainya. wbc tidak akan menyalahkan sel-sel lain yang tidak @ kurang efektif dalam menjalankan fungsi kerana menyalahkan sel lain tidak akan membawa apa-apa makna kepada sistem kerana akan memburukkan lagi keadaaan. Tetapi yang perlu diberi keutamaan ialah menuju kepada objektif dan fungsi masing-masing agar dapat mencapai matlamat untuk mengembalikan sistem dlm tubuh badan manusia kembali normal. Sistem alam memang berperanan sebegini dimana masing-masing patuh dan tunduk menjalankan tugas masing tanpa adanya pilihan lain. firman Allah

“Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu mereka mencari lain dari agama Allah? Padahal kepadaNya lah tunduk taat sekelian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada sukarela atau teraksa, dan kepadaNya lah mereka dikembalikan (Al-Imran (3):83)



Proses pengislahan (perbaikan) dalam diri manusia adalah dengan peringatan dan nasihat antara satu sama lain. Ababila kita saling salah-menyalahkan antara satu sama lain yang ada, kerosakan tidak akan dapat dibaiki malah akan menjadi ‘chronic’ seperti contohnya kemasukan bahan-bahan ‘carcinogenic’ iaitu bahan-bahan yang menyebabkan cancer dalam tubuh badan manusia seperti ultra violet, rokok, bahan-bahan kimia dan sebagainya ke dalam badan akan menyebabkan fungsi sebuah sistem terganggu. Seandainya tidak dirawat diperingkat awal, maka sel-seal badan akan beradaptasi dengan sel-sel carcinogenic tadi untuk mebentuk sel-sel cancer. Maka bahagian badan yang telah menjadi cancer itu perlu dirawat dan seandainya telah sampai ke peringkat chronic maka ia perlu dibuang agar sel-sel tadi tidak akan menjangkiti sel-sel yang lain dan seterusnya membawa akibat yang lebih buruk.

http://2.bp.blogspot.com/_Fkvr2YYeOH0/RmV1bET-uFI/AAAAAAAAAC4/x-hpQrdEqr8/s200/carcinogen.jpgUmat Islam yang mahu menjadikan Islam sebagai sebuah sistem dalam tatacara kehidupan juga mempunyai ‘filtration’ di mana Allah menjelaskan bahawa Dia akan menggantikan umat yang rosak dengan umat lain di mana mereka itu cinta kepada Allah dan Allah cinta pada mereka. Firman Allah:

“Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu yang berpaling tadah dari agamanya (murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum iaitu Allah mengasihi mereka dan mereka juga kasihkan Allah. Mereka bersikap lemah-lembut terhadap orang-orang beriman dan tegas terhadap orang-orang kafir dan mereka tidak takut pada celaan orang yg mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikannya kepada sesiapa ang dikehendakiNya kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya dan Maha Luas pengetahuanNya” (Al-Maidah (5):54)



Sebelum ditukar atau digantikan dengan umat lain, Allah SWT telah menyampaikan Islam kepada manusia yang terkandung di dalam Al-Quran sebagai nasihat. Ciri Islam ini telah diterangkan oleh Rasulullah SAW di dalam sebuah hadis:

“Agama itu adalah nasihat” (HR Muslim)



Maka disini perlulah kita saling nasihat-menasihati dan berdiplomasi antara sesama Muslim seandainya ada yang tidak kena dari kaca mata Al-Quran dan Sunnah kerana insan itu dilahirkan dengan kekuatan dan kelemahan masing-masing. Jangan hanya kerana kesilapan yang sedikit itu menyebabkan mata kita tertutup untuk melihat kejernihan lain yang ada padanya. Jalan ini lebih baik dan mulia daripada kita saling menyalahkan antara satu sama lain kerana ia akan merosakkan sistem tetapi seandainya tidak berjaya juga dengan jalan diplomasi, maka ia perlu dikeluarkan daripada sistem. Alangkah indahnya kata-kata pemimpin Ikhwanul Muslimin saat mengeluarkan beberapa orang ikhwah dari organisasi IM oleh kerana sebab tertentu

“Boleh jadi mereka ini lebih baik daripada kita, tetapi oleh kerana kita mempunyai prinsip yang jelas maka kita terpaksa memilih jalan ini dengan mengeluarkan mereka.”


Proses pengimbangan akan tetap berlaku secara automatik terhadap komponen-komponen yang hilang. Ia tidak akan menjejaskan sistem yang syumul kecuali sedikit. Pasti ada generasi2 ghuraba’ yg baru dan lebih ikhlas akan menggantikan generasi-generasi yang tiada dan sudah lapuk. Islam pasti melahirkan generasi yang akan memastikan proses ‘keep n balance’ sentiasa berlaku sehingga tibanya hari kiamat. Ia akan diimbangkan oleh pengikut kebenaran yang akan ada setiap masa.

“Ingatlah, kamu adalah orang-orang yang diajak untuk berinfak di jalan Allah. Lalu di antara kamu ada org yg kikir, dan barangsiapa yg kikir maka sesungguhnya dia kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yg Mahakaya, dan kamulah yg menghendaki (kurniaNya). Dan jika kamu berpaling (dari jalan yang benar) Dia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan (derhaka) seperti kamu” [Muhammad (47):38]



Rasulullah SAW menjelaskan siapakah golongan ini:

“Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yg sentiasa berjaya (dalam perjuangan mereka) sehinggalah sampai suatu saat yang dikehendaki oleh Allah mereka sentiasa berjaya” (HR Bukhari)

Sistem-sistem dalam tubuh badan itu pastinya melakukan fungsi masing-masing untuk memastikan tubuh sentiasa dlm keadaan sihat & normal. Begitu juga kehadiran pelbagai jamaah mahupun fikrah walaupun dgn pendekatan & manhaj yg berbeza tetap mempunyai matlamat yg sama. Bak kata As-Syahid Dr Abdullah Azzam... " setiap gerakan Islam itu diibaratkan sbg anak sungai yg mencurahkan airnya ke sungai Islam yg besar. Maka apabila kalian mencuba utk menyekat anak sungai tersebut bererti kalian telahpun menyekat kebaikan yang besar." Perkara yang patut menjadi fokus ialah mengembalikan ramai lagi manusia di luar sana dari kegelapan jahiliah ke cahaya Islam serta merubah sistem taghut kepada sistem Islam.

Mungkin ada sisi-sisi serta saluran yang bisa dimasuki oleh jemaah A tetapi tidak jemaah B. Tetapi pastinya ada sisi-sisi serta saluran yg bisa dimasuki oleh jemaah B tetapi tidak jemaah A. Islam tidak akan tertegak dengan ‘one man shows’ tetapi Islam tertegak dengan kesedaran cara hidup Islam oleh semua lapisan masyarakat. Wallahu ta’ala a’lam

Kita harus bersatu dalam perjuangan Islam
Kita harus berpadu demi kebangkitan Islam
Apabila Islam dihinakan, apa yg akan kita lakukan?
Apabila Islam dijatuhkan, tugas kita adalah berjuang

~Bait Perjuangan~Soutul Harakah

Evolusi atau Revolusi?


My brothers and sisters,

Terkadang hidup ini mungkin sahaja dilayari dengan penuh keindahan bagi sesetengah manusia sehingga alpa bahkan telupa pada kewujudan makhluk-makhluk lain di dunia ini. Bukan sedikit peri penting makhluk-makhluk yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar ini dalam memainkan peranan yang besar dalam kehidupan manusia itu sendiri. Antaranya termasuklah virus, bakteria, parasit sehinggalah kita terkesan dengan mikrorganisma tersebut melalui penyakit seperti Anthrax, Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS), Tuberculosis, Malaria, Denggi, AIDS, dll.

Apabila mikroskop cahaya dicipta oleh Anthony Loewenhoek dan mikroskop elektron oleh Ruska, barulah kita sedar akan kewujudan makhluk yang pastinya tidak bisa dilihat dengan kornea manusia di bawah paras normal. Namun ada yang lebih kecil dari mikrob-mikrob tadi sehingga tidak dapat dilihat hatta dengan mikroskop sekalipun iaitu struktur atom. Atom-atom inilah yang merupakan ‘basic structure’ yang membina semua benda disekeliling kita. Di dalam atom ini pula, wujudnya cas-cas positif (proton), negatif (elektron) dan neutral (neutron). Pasti kewujudannya amat penting dalam memberikan ciri-ciri fizikal kepada sesuatu benda walaupun kewujudannya seringkali tidak disedari.

Ketahuilah, sebesar atau sekecil mana sesuatu kejadian itu sebenarnya ia bukanlah perkara pokok. Tetapi yang lebih aula (penting) adalah bagaimana ia dapat memberi manfaat kepada makhluk lain kerana tidaklah Allah menjadikan sesuatu kejadian tersebut dengan sia-sia. Pastinya terkandung seribu hikmah yang terselit mahupun yang ‘terlepas pandang’ disebalik tiap-tiap kejadian itu. Cuma kita sahaja sebagai khalifah perlu mengkaji serta membuat penelitian agar tiap-tiap yang bermanfaat itu bisa dimanfaatkan sepenuhnya bagi membawa rahmat pada kehidupan di alam ini.

“(Iaitu) orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi seraya berkata: ‘Ya Tuhan kami,tidaklah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari seksa neraka” (Ali-Imran; 3:191)

Namun aneh rasanya dalam sanubari ini apabila ada manusia seperti Charles Darwin yang merupakan seorang ahli saintis Yahudi tersohor mengemukakan Teori Evolusi 150 tahun yang lalu tegar mengatakan bahawa segala kejadian yang di dunia ini berlaku dengan sendirinya dan secara kebetulan. Antara teori beliau yang 'menggegarkan' dunia sains adalah bagaimana segala kejadian di alam ini seperti haiwan reptilia terevolusi daripada ikan. Paling popular di kalangan kita ialah bagaimana manusia terbentuk hasil evolusi daripada sang beruk. Ini sememangnya suatu fakta yang mengelirukan dan tidak bernas sama sekali. Menurut kajian sains, apabila suatu teori itu dikemukan, perlu ada ‘ evidence’ untuk mengukuhkan teori tersebut. Tetapi sehingga ke hari ini para penyokong mahupun pendokong teori evolusi masih gagal membawa sebarang fosil makhluk separuh manusia dan separuh beruk. Cuma yang ada sekadar gambar lukisan serta fosil beruk yang telah pupus dan fosil-fosil manusia kepunyaan bangsa/etnik yang berbeza yang telah diselewengkan. Malah, para saintis Barat selepas zaman beliau telah berjaya merungkaikan apa yang dikatakan oleh Darwin sebagai penemuan tengkorak manusia yang masih dalam fasa evolusi. Rupa-rupanya, ia adalah hasil percantuman di antara tengkorak manusia dan rahang haiwan spesies beruk/cimpanzi.

Nah, sudah barang tentunya para penyokong teori evolusi terlupa bahawa perbezaan terbesar di antara seorang manusia dan seekor beruk ialah manusia mempunyai jiwa manakala beruk tidak. Manusia mempunyai kesedaran, mereka berfikir, bercakap dan meluahkan pandangan mereka kepada orang lain dalam ayat-ayat yang rasional, berperasaan dll. Kesemuanya ini berpaksi pada jiwa manusia. Oleh itu, untuk menjadi manusia, beruk bukan sahaja perlu melalui banyak perubahan fizikal bahkan perubahan rohani serta jiwa. Apakah terdapat kuasa semulajadi atau kuasa ‘kebetulan’ yang dapat melakukan perubahan demi perubahan tersebut selain dari kuasa yang Maha Hebat???

Maka, dalam memahami isu-isu sebegini, marilah kita sama-sama mengingatkan apa yang telah diajarkan oleh baginda Rasulullah saw "Hendaklah kamu berpegang dengan dua perkara ini, nescaya kamu tidak akan sesat selama-lamanya. Dua perkara itu adalah Al-Quran dan As-Sunnah".

"Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Aku ingin menjadikan khalifah di bumi." Mereka (malaikat) berkata, "Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memujiMu dan menyucikan namaMu?" Dia berfirman, "Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui."

"Dan diajarkan kepada Adam nama-nama benda semuanya, kemudian Dia perlihatkan kepada para malaikat, seraya berfirman, "Sebutkan kepadaku nama semua (benda) ini, jika kamu yang benar!" (Al-Baqarah: 30-31)

Apabila diteliti ayat ini, maka kita akan menemui jawapannya bahawa manusia pertama yang dijadikan Allah adalah Adam dan bukannya beruk bak kata Darwin. Tepuk dada, tanyalah hati. Kerana hati yang bersih, firasatnya sempurna. Tetapi apabila hati dikotori, bisikannya bukan lagi kebenaran kerana kebenaran itu sudah dihijab. Maka marilah kita bersama-sama me'revolusi'kan diri kita untuk kembali kepada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w kerana di sanalah puncak kejayaan kita.

“Malaikat itu menjawab: “Maha suci Engkau (Ya Allah)!kami tidak mempunyai pengetahuan selain daripada yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang maha mengetahui, lagi Maha Bijaksana” (Al-Baqarah 2:32)

Muhasabah

Perjalanan dakwah ini memang panjang dan meletihkan.

  1. Kadang-kadang, mungkin kita termengah-mengah kehabisan nafas untuk terus menjejakkan kaki hingga sampai ke tujuan.
  2. Kadang-kadang, mungkin kita tersenggok-senggok merasa tidak kuat dan hampir tertinggal oleh derapan serta gerakan para kafilah dakwah ini.
  3. Kadang-kadang, mungkin kita tersangkut dan terjatuh oleh aral yang melintang serta kesulitan yang dihadapi dalam perjalanan.

Tidak seorangpun di antara kita yang tidak pernah mengalami suasana perasaan seperti itu bahkan hampir semua kita, walau sekukuh manapun keperibadiannya, pasti akan mengalami situasi lemah dan merasa kekurangan tenaga.

Memang demikianlah sifat jiwa manusia sepertimana yang pernah disabdakan oleh Rasulullah saw dalam salah sebuah hadits sahih bahwa keimanan itu ada kalanya bertambah dan berkurang. Ia bertambah kerana amal soleh dan berkurang kerana kemaksiatan.

Tapi kita perlu ingat bahwa :

  1. Selama kita berusaha untuk tetap berada dalam kafilah ini, insyaAllah, kelemahan dan kekurangan kita tidak akan mampu menjatuhkan kita.
  2. Selama kita tetap komitmen bergerak dalam orbit komuniti jama’ah dakwah, insyaAllah kita akan menerima banyak keistimewaan dan barakah.
  3. Selama kita tetap memelihara hubungan baik dengan kafilah dakwah, insyaAllah semua kelalaian dan penyimpangan kita kemungkinan besar akan dapat diluruskan dan kembali kepada jalan yang benar.

Kesimpulannya adalah :

Kita hanya akan jatuh terhina, tenggelam dan terseret oleh arus yang lain tatkala kita berada di luar arus atau orbit jama’ah dakwah.

Salah satu barakah hidup bersama orang-orang soleh adalah, mereka sentiasa mampu memberi nasihat dan pencerahan hati bagi orang yang duduk bersamanya.

Sabda Rasulullah saw :

“Sebaik-baik sahabat adalah, orang yang bila engkau melihatnya, menjadikan kamu mengingati Allah”.

Renungkanlah perkataan Rasulullah saw tersebut.

Hanya sekadar melihat seorang teman yang soleh akan memberi cahaya kesolehan yang berbeza dalam diri orang yang melihatnya.

Melihat orang lain yang lebih tinggi kadar ibadah, zuhud, jihad dan ilmunya, pasti akan memberi pengaruh yang besar dalam diri kita.

Merekalah orang yang akan mempengaruhi tahap kezuhudan, ibadah dan jihad kita. Oleh kerana itu, para sahabat generasi pertama disebut sebagai generasi istimewa antara lain lantaran mereka sentiasa hidup bersama Rasululluh saw.

Di dalam kitab `Nuzhatul Fudhola’, ada seorang salaf mengatakan :

“Jika aku merasakan kekesatan hati, maka aku segera pergi dan melihat wajah Muhammad bin Wasi’”.

Abdullah bin Mubarak juga pernah mengatakan :

“Jika aku melihat wajah Fudhail bin Iyadh, aku biasanya menangis”.

Itulah salah satu prinsip yang dipegang oleh orang-orang soleh terdahulu. Bagi mereka, bertemu dengan saudaranya adalah bekalan kerohanian yang dapat membawa kepada kebangkitan ruhani mereka dan memang demikianlah yang berlaku.

Mari kita semak sebuah kisah yang disampaikan oleh Ibnul Qosim, salah seorang ulama fiqh di Mesir yang wafat pada tahun 191 H sebagaimana yang dinukilkan di dalam kitab `Tartibul Madarik’:

“Aku pernah mendatangi Imam Malik sebelum waktu fajar. Aku tanyakan dia tentang dua masalah, tiga masalah, empat masalah dan aku benar-benar melihatnya dalam suasana lapang.

Kemudian aku mendatanginya hampir setiap waktu sahur. Kadang-kadang kerana keletihan, mataku terasa mengantuk dan aku tertidur. Ketika Imam Malik keluar ke masjid, aku tidak mengetahuinya.

Kemudian aku dibangunkan oleh pembantunya sambil mengatakan:

“Gurumu tidak tertidur seperti kamu, padahal ketika ini usianya telah mencapai 49 tahun. Setahuku, ia hampir tidak solat subuh melainkan dengan wudhu’ yang dipakai untuk solat Isya’.”

Apakah yang terlintas dan terdetik di dalam jiwa kita tatkala mendengar kisah di atas?

Subhanallah!, riwayat-riwayat seperti itu banyak disampaikan dalam atsar sehingga sulit bagi kita untuk tidak menerimanya sebagai suatu kebenaran.

Disebutkan di sana, wudhu’ Imam Malik tidak batal sepanjang malam dalam rentang waktu hampir separuh abad di mana keadaan seperti ini biasa dilakukan pada malam-malam musim panas.

Maknanya, Imam Malik rela untuk menyedikitkan makan dan minum sepanjang hari sehingga ia mampu memelihara wudhu’nya.

Tercatat juga di dalam kitab `Nuzhatul Fudhola’ bahwa salah seorang salafus soleh pernah bercerita :

“Aku pernah bangun pada waktu sahur untuk mempelajari Al Qur’an kepada Ibnu Akhram, seorang ulama’ Damsyik. Tapi ternyata kehadiranku telah didahului oleh sekitar 30 orang dan aku belum memperolehi giliran sampai datang waktu asar.”

Kebiasaan pada waktu itu, setiap orang diberi giliran untuk mempelajari Al Qur’an sekitar 2 halaman.

Lihatlah terhadap kesabarannya yang luar biasa untuk menanti giliran membaca 2 halaman Al Qur’an dari sebelum fajar hingga waktu asar. Yang lebih menghairankan lagi, kedatangannya sebelum fajar telah didahului oleh kurang lebih 30 orang.

Membaca dan menelaah tatacara kehidupan orang-orang soleh juga mampu membangkitkan semangat baru dalam diri kita. Boleh dikatakan, membaca dan menelaah kehidupan mereka hampir sama dengan kita menziarahi dan berhadapan dengan mereka sehingga kitapun menerima barakah dari Allah kerananya.

Oleh kerana itulah, Imam Ibnul Jauzi pernah mengatakan di dalam kitab `Qimmatuz zaman `indal ulama” :

“Aku berlindung kepada Allah dari tatacara kehidupan orang yang tidak mempunyai cita-cita tinggi hingga dapat diteladani oleh orang lain yang tidak mempunyai sikap wara’ yang boleh ditiru oleh orang yang ingin berzuhud.

Demi Allah, hendaklah kamu mencermati perilaku suatu kaum, mendalami sifat dan berita tentang mereka kerana dengan memperbanyakkan meneliti kitab-kitab mereka adalah sama dengan melihat mereka.

Bila engkau mengatakan telah mendalami 20,000 jilid buku, bererti engkau telah melihat mereka melalui kajian engkau terhadap tingkatan semangat mereka, kepandaian mereka, ibadah mereka, keistimewaan ilmu yang tidak pernah diketahui oleh orang yang membacanya……..”

Maka, marilah kita sering mengunjungi saudara kita di atas jalan ini. Jangan jauhkan mereka dari hati kita.

Selalulah berkunjung, bertatap muka dan memandang wajah mereka. Di sanalah kita akan menemui keberkatan hidup berjama’ah yang dapat memberi bekalan bagi jiwa agar kita dapat meneruskan perjalanan ini hingga sampai ke tujuan dan matlamat yang terakhir iaitu ridha Allah dan syurgaNya.

Ya Allah, kekalkanlah kaki-kaki kami di atas jalan dakwah yang mulia ini walaupun perjalanannya panjang dan meletihkan serta dipenuhi oleh segala onak dan duri. Jadikanlah sahabat-sahabat seperjalanan kami sebagai teman setia yang mampu memberi kekuatan tenaga dan pencerahan hati kepada kami sehingga kami menemuiMu dalam keadaan mendapat keridhaanMu serta syurga yang dijanjikan.

Ameen Ya Rabbal Alameen

Wan Ahmad Sanadi Wan Ali (WAS)
Shah Alam
29/6/2010 @ 5:41 PM

Dakwah dan tarbiyyah

Mihwar Dakwah:
·Mihwar Tanzimi
·Mihwar Sya'bi
·Mihwar Muassasi
·Mihwar Dauli

Di mihwar mana sekalipun kita berada, dakwah & tarbiyah adalah 'core business' kita

Asolah dakwah perlu dipelihara dalam semua ‘mihwar dakwah’.


•Pertama: Ukuran kemenangan pada kesolehan.
- Bahawa kemenangan tidak ditentukan oleh hal-hal yang bersifat lahir semata-mata.
- Nasihat Umar RA pada pasukannya ketika melepaskan mereka berperang - "... Aku lebih takuti dosa-dosa kamu lebih dari kekuatan musuh yang akan mengalahkan kamu ...."
- Kita berjuang dengan amal-amal kita sebelum dengan keahlian, strategi, dan senjata kita.

•Kedua: Pengaruh taqarrub kepada Allah.
-“Sebesar apa kesibukanmu terhadap Allah, sebesar itu pula kesibukan makhluk terhadap dirimu.” (Yahya bin Mu’adz).
- Sebesar apa keseriusan kita dalam mendekati Allah, sebesar itu pula respon masyarakat terhadap dakwah kita. Jika kita bersikap santai dan dingin dalam perjuangan ini, maka begitu pulalah sikap masyarakat terhadap seruan kita..
- Jika iman kita lemah, hati kita keras, maka kita akan melihat usaha kita kurang memberi manfaat meskipun kita banyak bergerak dan banyak melakukan aktiviti…

•Ketiga: Refleksi Kebaikan Diri.
- “Yang pandai berbuat baik untuk orang lain hanyalah yang yang pandai berbuat baik untuk dirinya sendiri.” (Abdullah bin Wahhab).
- Seorang da’i tidak mampu mempengaruhi orang lain selama ia sendiri tidak terkesan oleh apa yang diserukannya itu.
(Kitab Al-Masaar, Muhammad Ahmad Ar-Rasyid).
•Boleh dikatakan bahawa yang terpenting kita siapkan adalah kebangkitan rohani, hidupnya hati, serta kesedaran penuh yang ada dalam jiwa dan perasaan...
•Kami menginginkan jiwa-jiwa yang hidup, kuat, mantap, hati-hati yang segar serta memiliki semangat yang berkobar-kobar, perasaan dan ghirah yang sentiasa bergelora, roh-roh yang bersemangat, selalu optimis, merindukan nilai-nilai yang luhur, tujuan mulia serta mampu bekerja keras untuk menggapainya...” (Risalah Da’watuna Fii Thaurin Jadiid)

TIGA KESEDARAN JIWA DAN PERASAAN YG PERLU DIBINA
•Perasaan Pertama: Keimanan pada keagungan risalah, bahawa risalah yang kita perjuangkan adalah risalah Allah, adalah kebenaran, adalah sebaik-baik fikrah dan seutama-utama manhaj.
•Perasaan Kedua: Kebanggaan dalam mengembangkan risalah. Selama kita menjadi pendokong kebenaran, maka kita adalah pemimpin bagi manusia. (QS Ali Imran: 110)
•Perasaan Ketiga: Optimis terhadap dokongan dan pertolongan Allah. Bahawa selama kita beriman pada kebenaran dan bangga menjadi pendokongnya, maka Allah akan selalu bersama kita. Dia akan memberikan dokongan, bimbingan dan pertolongan. Dia akan selalu bersama kita di manapun kita berada. Dan bila tak ada penduduk bumi yang sedia membantu kita, maka Dia akan menurunkan pasukan dari langit untuk membantu kita...(Prof. Dr. Abdul Hamid Al-Ghazali, Haula Assasiyat Al-Masyru’ Al-Islamy Li Nahdhatil Ummah)

KESIMPULANNYA
“Kader adalah rahsia kehidupan dan kebangkitan. Sejarah umat adalah sejarah para kader jundi yang memiliki kekuatan jiwa dan kehendak. Sesungguhnya kuat lemahnya suatu umat, diukur dari sejauh mana umat tersebut dapat menghasilkan kader-kader yang memiliki sifat kelelakian (kader berkualiti)...” (Risalah Hal Nahnu Qaumun Amaliyun)

SIFAT KADER YANG BERKUALITI
1. Pemahaman Islam yang menyeluruh dan benar bersumber dari al-Quran dan as-Sunnah. (Al-Fahmu)
2. Keikhlasan yang tinggi, sehingga ia menjadi pembela fikrah dan aqidah bukan pembela kepentingan dan keuntungan peribadi. (Al-Ikhlas)
3. Mengutamakan kerja dari pada berbicara. (Al-Amal)
4. All-out untuk da’wah (At Tajarrud)
5. Selalu siap jihad dalam rangka menegakkan syari’at Allah. (Al-Jihad)
6. Siap berkorban dengan segala potensi yang ia miliki. (At Tadhiyyah)
7. Tegar di jalan untuk mencapai cita-cita da’wah, sekalipun lama waktunya, panjang perjalanannya dan berat tentangannya. (At-Thabat)
8. Membiasakan diri untuk selalu taat kepada qiadah dan jama’ah. (At-Taah)
9. Thiqah kepada kepada qiadah dan jama’ah. (At-Thiqah)
10. Selalu memelihara kemurnian ukhuwwah yang berdiri di atas kasih sayang dan cinta mencintai. (Al-Ukhuwwah)

CARA MEWUJUDKAN KADER YANG BERKUALITI ITU
Sampai saat ini, satu-satunya cara yang diyakini mampu untuk mewujudkan kader yang berkualiti adalah tarbiyah !
·Tarbiyah adalah “tsawabit” (pekara yang tetap) dalam manhaj kita.
·Tarbiyah adalah jalan kita, ciri khas kita. Dengan tarbiyah kita tumbuh, dengan tarbiyah kita berkembang dan dengan tarbiyah kita meraih kemenangan.
·Jantung dakwah kita ialah Tarbiyah

BEBERAPA NOKHTAH PENTING TENTANG TARBIYAH:
•Kader yang proses tarbiyahnya bermasalah akan menjadi masalah dan menimbulkan banyak masalah, baik masalah peribadi, keluarga, sosial, da’wah dan jamaah/harakah.
•Kegiatan tarbiyah bagi kader da’wah bukan kegiatan sampingan atau aktiviti sekunder yang boleh diabaikan dan ditunda atau diganti dengan kegiatan yang lain, tetapi ia harus menjadi kegiatan yang asasi baginya yang harus diutamakan dari kegiatan yang lain, dari kegiatan da’wah sekalipun.
•Bagi kader da’wah tidak boleh meninggalkan tarbiyah dengan alasan sibuk berda’wah atau cuti tarbiyah karena kuliah atau kerja cari maisyah (pendapatan).
•“Saya tegaskan kepada saudara-saudara yang memilki ghiroh Islam, bahawa setiap jama’ah islamiyah pada saat ini sangat memerlukan kader yang aktif bekerja (amil) , pemikir (mufakkir) , berani (jari’) , produktif (muntij) . Maka haram hukumnya bagi kader da’wah lambat memenuhi panggilan da’wah walaupun hanya satu minit saja“. (Risalah Hal Nahnu Qaumun Amaliyyun)
•“Kader da’wah yang di perlukan hari ini berbeda dengan kader da’wah kelmarin, kader da’wah hari ini harus memiliki wawasan intelektual yang luas (mutsaqqofun) , berketrampilan dan berbakat (mujahhazun) , terlatih (mudarrobun) dan profesional (mutakhasisun)...” (Risalah Da’watuna).

http://jimkl.blogspot.com/2010/06/dakwah-tarbiyah-di-era-ikram.html